Ketua Wanita JIM Pahang Tokoh Guru JIM 2009

mgi1

Dalam pertemuan Bicara Perdana Majlis Guru Islah (MGI) di Ipoh, Perak pada 24 Mei 2009, Ketua Wanita JIM Pahang, Pn Hjh Siti Aishah Mahamad telah dianugerahkan Tokoh Guru JIM 2009.  Anugerah tersebut telah disampaikan oleh Setiausaha Agung JIM Pusat, Tn Hj Nahar bin Mohd Nor. 

Pn Hjh Siti Aishah adalah guru yang telah banyak memberikan jasa dan sumbangan melalui perkhidmatan cemerlang beliau samada di sekolah mahupun sebagai pemimpin JIM Pahang di peringkat negeri .  Beliau adalah Pengetua SMK Sg Isap, Kuantan, yang lebih mesra dipanggil sebagai ‘ibu’ di sekolah merupakan seorang yang sangat peka dan mengambil berat soal pendidikan akhlak remaja.  Pernah muncul dalam wawancara IKIM sempena pelancaran Kempen ‘Anda Bijak Jauhi Zina’ peringkat Negeri Pahang. Beliau juga menulis dalam ruangan Risalah Pemimpin dan buku kompilasi terbaru Wanita JIM, ‘Ibu, Madrasah Pertamaku’.

Ahli-ahli JIM mengenali beliau sebagai seorang yang mudah didampingi, berjiwa besar dan pendengar yang baik.  Tahniah & syabas diucapkan kepada K. Aishah.  Semoga ianya menjadi contoh kepada semua ahli JIM yang lain, di mana kecemerlangannya bukan sahaja sebagai seorang guru, malah mampu merealisasikan usaha dakwah dan tarbiyyah di peringkat sekolah. Pastinya, ini akan menjadi kenangan manis bagi beliau sempena persaraan dari kerja rasmi pada tahun ini.  Mengenali K. Aishah, istilah ‘pencen’ tiada dalam kamus hidupnya…malah mungkin lebih banyak masa dan peluang akan terbuka bagi beliau selepas ini, insya Allah.

Semoga Allah merahmati semua usaha yang dilakukan oleh para guru kita.

 

Advertisements

Perasan Bagus?

Pernah tak Anda dengar frasa perasan bagus? Bagi saya, itu boleh disamakan dengan temberang, menunjuk-nunjuk, riak, membesarkan diri atau ‘cocky’ dalam Inggeris Amerika.

Perasan bagus adalah satu sikap di mana dia berasa dia amat bagus dan terlalu menunjukkan yang dia amat bagus. Ada ada orang yang merasa dia sangat bagus dalam sesuatu, tapi lebih suka diam-diam.

Sikap merasa diri amat bagus dan perasan bagus adalah penghalang terbesar kepada kecemerlangan. Anda akan terhalang dari menjadi cukup kreatif, kemudian ia akan menjejaskan perhubungan Anda dengan orang sekeliling, kawan-kawan Anda, ahli keluarga mahupun dengan kekasih Anda.

Sikap perasan bagus dikategorikan sebagai salah satu sikap negatif, kerana ia menjadikan Anda cenderung untuk memandang rendah pada orang lain. Kesannya dalam jangka masa panjang, sikap perasan bagus akan membuat Anda semakin tidak cemerlang, prestasi Anda terjejas dan emosi Anda jadi semakin rapuh, semakin down, down lalu terus down (er, bukan sindrom down!). usaha Anda menuju kejayaan semakin kurang berhasil walaupun Anda sudah bekerja keras, lebih ‘keras’ dari yang sebelumnya.

Sikap perasan bagus tak boleh disimpan lama-lama. Sikap itu kena diubah, ditinggalkan secara bertahap. Buang sikap tu jauh-jauh. Kita tak boleh buang sekaligus, tapi kita boleh melatih diri untuk membuangnya langkah demi langkah.
Untuk nak membuang sikap perasan bagus, latih diri Anda supaya suka belajar sepanjang masa. Pelajari sesuatu dari orang yang Anda lihat lebih mahir dari Anda dan jangan pernah merasa diri Anda sudah cukup bagus.

Jangan terlalu cepat berpuas hati tapi teruskan belajar, belajar belajar benda baru dari apa saja sumber. Lama kelamaan Anda akan semakin bagus dalam apa yang Anda usahakan tanpa Anda menyedarinya. Anda akan semakin bagus, tahap kebagusan Anda akan terus meninggi, meninggi lalu semakin meninggi.

Jika Anda student, Anda akan jadi student yang makin bagus. Jika Anda pekerja, Anda akan jadi pekerja yang semakin bagus. Jika Anda usahawan, Anda akan jadi usahwan yang semakin bagus, lebih bagus dari usahawan-usahawan seangkatan Anda!

Mulai hari ini, buang sikap perasan bagus. Puji dan kagumi orang yang kerjanya bagus, perangainya bagus dan attitudenya bagus. Kemudian, cabar diri Anda untuk cuba atasi tahap kebagusan yang dipamerkan olehnya!

(Artikel tulisan Mohd Hafiz (Bai) , S/U Kerja, JK Pemb. Remaja & Belia, JIM)

Menjadi Orang yang Berani

Manusia diberi pelbagai kelebihan dari segi akal dan tubuh badan yang indah dan sempurna agar menjadi khalifah Allah yang mampu menjalankan tanggungjawabnya di muka bumi ini. Namun begitu, akal yang bijak dan tubuh badan yang kuat semata-mata tidak berguna tanpa keberanian dan kecekalan menghadapi cabaran hidup.

Mampukah agama ini ditegakkan tanpa manusia-manusia ikhlas yang berani berjuang? Untuk melahirkan pahlawan, satu dari bentuk pendidikan yg wajib dilalui ialah pendidikan menjadi ‘pemberani’.

Kalau kita lihat dari sirah ar-Rasul s.a.w, para sahabat dibentuk hasil didikan madrasah Rasulullah saw. Mereka semua adalah golongan pemberani, baik lelaki atau perempuan.

Apakah tidak pemberani namanya bila seorang pemuda mengacukan pedangnya pada Umar, pada hari pengangkatan beliau sebagai khalifah?
Apakah bukan pemberani namanya apabila seorang muslimah bangkit menyanggah Khalifah Umar dalam soal mahar? Mereka mampu lakukan ini kerana mereka telah memerdekakan jiwa mereka sepenuhnya.

Bagaimana pula tindakbalas Khalifah Umar r.a? Apakah dia kemudiannya mencari pemuda dan wanita itu untuk diberi ‘pengajaran’? Tidak! Umar sebaliknya bersyukur kerana punya pengikut yg berani memberi teguran.
Bagaimana pula keadaan masyarakat Islam ketika ini? Adakah ummah sedia mengkritik kepimpinan yang silap? Dan sanggupkah pula kepimpinan menerima teguran ini dengan hati terbuka dan ikhlas? Bila yang dipimpin bersikap tidak kisah, pengecut atau kaki mengampu, ini adalah pangkal kpd keruntuhan.
Kepimpinan yang sombong, degil dan mengikut hawa nafsu juga akan membawa bencana kepada kumpulan yang dipimpinnya serta akan dipersoalkan di akhirat nanti.

Kata Waraqah, “Alangkah baiknya jika aku masih dahan muda.” Usianya sudah terlalu tua, dia berharap dia masih muda dan kuat untuk membantu dan membela Rasulullah SAW.
Kemudian dia berkata, “Kalau Allah memanjangkan usiaku ketika engkau dikeluarkan oleh kaummu, maka aku akan membelamu sedaya tenagaku.”
Ini bermakna dalam usia yang telah lanjutpun, dia tidak akan memberi alasan untuk tidak berjuang membela kebenaran.
Nabi berkata, “Apakah aku akan dikeluarkan oleh kaumku?”
“Ya,” jawab Naufal.
Sesiapapun yang membawa mesej kebenaran akan ‘dikeluarkan’ oleh kaumnya.

Mari kita merdekakan jiwa kita agar menjadi orang yg pemberani. Berani mengkritik dan berjiwa besar bila dikritik. Semuga Allah pelihara kita semua.

(Artikel disesuaikan dari tulisan Dr Hafidzi Mohd Noor)